Rabu, 30 Januari 2019

Manfaat Dzikir Untuk Kesehatan Fisik



Selain manfaat yang bersifat spiritual, dzikir juga memiliki manfaat untuk tubuh dan kesehatan. Di Tarekat yang mu'tabarah, dzikir juga dipergunakan untuk pengobatan pada pasien yang sakit jiwa dan merupakan autoterapi atas ketergantungan narkoba pada diri seseorang.
Hadits sebagai acuannya adalah :
” Sesungguhnya bagi setiap segala sesuatu itu ada alat pembersihnya, dan sesungghuhnya alat pembersih hati (jiwa) adalah dzikir kepada Allah. Dan tidak ada sesuatu yang lebih menyelamatkan dari siksa Allah dari pada dzikrullah” (HR. Baihaqi).
Dengan mengistiqamahkan dzikir jahr dan dzikir khafi, maka dzikir tersebut dapat menunjukkan komitmen seseorang untuk senantiasa menyebut asma Allah, menanamkan suatu kesadaran bahwa tiada Tuhan Selain Allah.
Proses terjadinya penyadaran dan perubahan kondisi psikologis saat melaksanakan dzikir dengan khusyu ini akan ditandai dengan kesempurnaan tujuh tingkat kesadaran atau dikenal dengan tujuh macam nafsu, yaitu : Nafsu Ammarah, Nafsu Mulhimah, Nafsu Muthmainah, Nafsu Radhiyah, Nafsu Mardliyah, Nafsu Lawammah, dan Nafsu Kamilah.
Dengan memperbanyak dzikrullah diharapkan akan memberikan pengalaman psikologis dan spiritual (ahwal) dan pada waktunya ahwal-ahwal ini menjadi semakin permanen sebagai maqam hasil dari usaha untuk mempertahankannya. Dzikir merupakan media dalam syariat Allah dan melaksanakan fungsi-fungsi sosial sebagaimana mestinya dengan penuh keridhaan.
Selain manfaat sebagai pengobatan Nafza yang dilakukan di Pusat Thariqah banyak ilmuwan dan ahli kedokteran yang mencoba menulis hubungan antara doa dan dzikir dan kesehatan fisik manusia, Dadang Hawari menyebutkan beberapa diantaranya :
1. Penelitian yang dilakukan GW. Comstock dan kawan-kawan (1972) seperti yang dimuat dalam Journal of Chronic Diseases menyatakan bahwa orang orang yang melakukan kegiatan keagamaan secara teratur dan memanjatkan doa kepada Tuhan mereka, ternyata resiko kematian akibat jantung koroner lebih rendah 50%, sementara kematian akibat paru-paru (emphisema) lebih rendah 56%, kematian akibat penyakit hati (cirrhosis hepatis) lebih rendah 74%, dan kematian akibat bunuh diri lebih rendah 63% dibandingkan dengan orang yang jarang dan tidak melakukan aktivitas keagamaan secara rutin.
2. Penelitian yang dilakukan oleh ilmuwan Larson dan kawan-kawan (1989), terhadap pasien yang memiliki masalah tekanan darah tinggi atau hipertensi, diperoleh kenyataan bahwa komitmen agama kelompok control lebih baik dan
dikemukakan bahwa kegiatan agama seperti doa dan dzikir mencegah dari hipertensi.
3. Penelitian Levin dan Vanderpool (1989), terhadap penyakit jantung dan pembuluh darah menemukan bahwa kegiatan agama akan memperkecil reseiko seseorang menderita penyakit jantung dan pembuluh darah (kardiovaskuler).
4. Penelitian dr. Arman Yurisaldi Saleh, dengan berdzikir la Ilaha Illallah dan astaghfirullah akan menghilangkan nyeri serta menumbuhkan ketenangan dan kestabilan syaraf. Menurutnya, aktivitas berdzikir akan mempengaruhi otak dan selanjutnya melalui otak terjadi perbaikan fungsi-fungsi organ yang lain.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar